Rabu, 03 Desember 2008

Kelakai (Stenochlaena palustris)

Kalakai (Stenochlaena palustris)

tumbuhan kelakai
Kelakai mampu hambat penuaan

Kelakai (Stenochlaena palustris) adalah salah satu tumbuhan yang tergoling jenis paku-pakuan yang banyak terdapat di daerah dataran rendah di sekitar aliran sungai maupu tumbuh liar di hutan rawa.
Tumbuhan ini sudah sangat di kenal oleh masyarakat khususnya masyarakat  pedesaan yang tinggal di daerah rawa dan sering di konsumsi sebagi sayur. Biasanya di masak dengan di tumis atau dimasak dalam bentuk sayur bening.

Kandungan Kelakai, dari hasil penelitian Wongso mendapatkan bahwa kandungan zat bioaktif kalakai di daun adalah flavonoid sebesar 1,750 persen, streroid sebesar 1,650 persen, dan alkaloid sebesar 1,085 persen. Sementara di batang, ternyata kalakai mengandung flavonoid sebesar 3,010 persen, steroid sebesar 2,583 persen dan alkaloid sebesar 3,817 persen.

Tumbuhan Kelakai  mengandung zat bioaktif yang bersifat seperti anti oksidan seperti vitamin C, vitamin A, dan flavonoid. Zat bioaktif tersebut bekerja secara sinergis dengan makanisme antara lain dengan mengikat ion logam, radikal hidroksin dan oksigen singlet sebagai penghambat penuaan.

ARTIKEL TERKAIT:

mjumani, Updated at: Rabu, Desember 03, 2008

1 komentar:

mazdodot mengatakan...

Info Bagus...n aku baru tahu.

Posting Komentar

Mohon Maaf Pesan Akan di Moderasi Dulu Sebelum Di Terbitkan
Pesan yang kurang sopan atau kurang pantas akan di Hapus.

 

mjumanion